Intervensi Sosio-Pendidikan 

Melahirkan Mahasiswa Pemikir Reformasi Celik Era Globalisasi

Abad ke-20 ini menyaksikan pelbagai revolusi sosial yang sering membuatkan kita terfikir ke mana arah tuju kehidupan dan masa hadapan kita dalam arus pembangunan dunia.

Antara cabaran yang sudah menjadi fenomena berlaku adalah perjuangan para penuntut institusi pengajian atau mahasiswa. Ia merupakan fenomena global di mana para mahasiswa turut sama turun padang, lantang bersuara dan berjuang bersama masyarakat untuk menjayakan sesuatu hasrat.

Melahirkan Mahasiswa Pemikir Reformasi Celik Generasi Digital,

 

Mahasiswa Pemikir Reformasi Celik Era Globalisasi

Baru-baru ini saya telah menjalankan satu pemerhatian kaji selidik institusi bersama rakan industri tentang sejauh mana wujudnya pemikir reformasi celik dikalangan mahasiwa itu sendiri. Kajian yang dilaksanakan masih belum lengkap dan melibatkan tempoh yang panjang.

Sementara mencari maksud khusus ‘Mahasiswa Pemikir Reformasi Celik‘, saya tertarik dengan perkongsian Melahirkan Rausyanfikir Sebagai Kadir Perjuangan Rakyat oleh Rausyanfikir. Maka terpanggil untuk saya berkongsi kepada pembaca berkaitan revolusi sosial mahasiswa ini.

Antara perjuangan masyarakat yang ditunjangi mahasiswa adalah gerakan Mei 1968 di Perancis, Revolusi Iran pada tahun 1968 dan reformasi menjatuhkan regim Suharto pada tahun 1998.

Melahirkan Mahasiswa Pemikir Reformasi Celik Generasi Digital,

Berdasarkan pengkajian, perjuangan-perjuangan ini memberi impak yang besar dalam mempengaruhi revolusi sosial dunia atas tujuan membela agama, bangsa dan negara.

Perkara ini juga bukan sesuatu yang asing dalam sejarah revolusi sosial negara kita. Mahasiswa pada sekitar 70an telah mula berani menterjemahkan konsep reformasi yang dipengaruhi hasil cetusan revolusi sosial mahasiswa Iran. Malah ada dikalangan mahasiswa terlalu lantang hingga dilabel sebagai pelampau dan ‘ekstremis’.

Antara penyebab yang diketengahkan merangkumi pelbagai konteks seperti isu antarabangsa yang terkait dengan sentimen budaya dan agama, ketidakpuashati terhadap sistem pemerintahan, penentangan sekularisme atau anasir penjajahan, malah pelbagai lagi isu yang diperjuangkan.

Melahirkan Mahasiswa Pemikir Reformasi Celik Generasi Digital,

Mahasiswa, Pendukung Reformasi Dan Revolusi Sosial

Pada awal ketika, reformasi dan pemikir reformis dilihat terlalu asing malah dianggap sebagai satu anasir negatif dikalangan masyarakat dan melangkaui budaya ketimuran. Namun ia semakin hari semakin berkembang menular dikalangan generasi muda.

Setelah melalui pelbagai fasa cabaran, golongan reformis mahasiswa semakin berpengaruh dalam berperanan sebagai sebahagian suara rakyat. Mereka pewaris kepimpinan negara dan mempunyai hak melontarkan pendapat yang harus diambilkira dikalangan pemegang kuasa.

Kini, golongan reformis mahasiswa sudah dianggap norma dalam percaturan politik dan sosio-ekonomi negara. Sudah tiba masa kita perlu ada pendekatan intelek dalam melahirkan pemikir reformasi celik yang releven dengan tuntutan kemajuan dunia.

Seharusnya golongan reformis mahasiswa ini sentiasa didedahkan dengan suntikan modal insan selaras melahirkan pemikir reformasi celik progressif untuk masyarakat dan negara.

Melahirkan Mahasiswa Pemikir Reformasi Celik Generasi Digital,

Kesimpulan 

Saya berpendapat, pada zaman kita berhadapan pelbagai ancaman penjajahan bentuk baru yang lebih halus dan mempunyai daya kreativiti yang tinggi. Suara orang muda dan mahasiswa amat penting.

Kita perlu melahirkan lebih ramai pemikir reformasi celik dalam menggalas tanggungjawab sosial secara intelek dan telus, bukan sekadar tugasan demi pangkat, glamor dan pujian atau hanya ingin mendapatkan status sosial dikalangan penuntut institusi.

Selain pemimpin, ahli korporat, para intelek dan pemikir mahu pun golongan akar umbi, sudah masanya kita perlu melahirkan ramai mahasiswa pemikir reformasi celik berkaliber dalam mendepani cabaran kepimpinan era dunia tanpa sempadan.

Apa pendapat anda? Suarakan jika ada, mudah-mudahan ia menjadi nilai tambah dalam memperkasa generasi muda untuk kepimpinan masa hadapan, in shaa Allah.

Jom baca lagi:
> Agenda Illuminati Orde Dunia Baru.
> Hak Allah, Hak Kemanusiaan Dan Hak Syaitan.
> SocioEDU – Motivasi Sosio Pendidikan Dan Modal Insan.

 

Khir Khalid

Socialpreneur, digital enthusiast, blogger dan content writer kepada agensi dan institusi di Malaysia > Profil Penulis.

Related posts

4 Thoughts to “Melahirkan Mahasiswa Pemikir Reformasi Celik Era Globalisasi”

  1. Usaha melahirkan mahasiswa pemikir reformasi celik satu usaha yang sangat baik seiring menuju masa hadapan yang lebih terbuka.Apa yang paling penting..setiap mahasiswa itu sendiri mesti tahu matlamatnya..misinya..visinya.Berpendirian teguh untuk mencapai tahap pemikiran yang untuk membangunkan diri dan negara..bukan kerana terikut-ikut atau sekadar melepiaskan rasa amarah.

    1. Saya sgt setuju dgn pendapat PC.. mmg betul. Mahasiswa tu perlu terlebih dahulu ada pendirian dan kewajaran atas sesuatu matlamat yg baik, bukan sekadar ikut2an yg merosakkan. Terima kasih atas pendangan bernas ini PC.

  2. cuma 1 perkara, mahasiswa kena rajin membaca. kalau tu pun x mampu nk buat mcm mn nk jd seorg pemikir?

    1. Betul tu, saya pun setuju… membaca jambatan ilmu dan dengan ilmu dpt membuka laluan yg lebih baik atas saluran yg betul, dan juga membina pengaruh yg boleh diteladani, in shaa Allah. Terima kasih atas pandangan bermanfaat ini Anies.

Leave a Comment

CommentLuv badge